Bagaimana Pendapat Para Pakar Bahasa? Tentang Masa Emas Belajar Bahasa | BERITA TERBARU - ZONA BERITA INDONESIA - BERITA TERBARU Hari INI

Klinik Tempat Terapi Pengobatan Bekam Hijamah Ruqyah Jakarta

Klinik Bekam Ruqyah

Bagaimana Pendapat Para Pakar Bahasa? Tentang Masa Emas Belajar Bahasa 0

Zonesia Mania | 16.42
Bagaimana Pendapat Para Pakar Bahasa? Tentang Masa Emas Belajar Bahasa
Bagaimana Pendapat Para Pakar Bahasa? Tentang Masa Emas Belajar Bahasa






Kursus Bahasa – Anggapan Bahwa, semakin muda usia semakin mudah anak belajar  dan mengikuti kursus bahasa daripada orang dewasa. Ada pula yg berpendapat, belajar bahasa asing sejak dini bukan jaminan. Sementara yg lain bilang, keberhasilan belajar bahasa asing sangat ditentukan oleh motif atau kebutuhan berkomunikasi dalam lingkungannya. Mana yg benar?

Dewasa ini aneka kursus bahasa asing, terutama Inggris, kian semarak. Tidak hanya untuk orang dewasa, tetapi juga anak-anak. Lembaga persekolahan pun tak mau ketinggalan zaman. Pengajaran bahasa Inggris yg semula hanya dikenal di tingkat SMTP, kini diberikan kepada siswa SD, bahkan murid Sekolah Taman Kanak-Kanak.

Bagaimana Pendapat Para Pakar Bahasa?

Masa emas belajar bahasa

Beberapa pakar bahasa mendukung pandangan "semakin dini anak belajar bahasa asing, semakin mudah anak menguasai bahasa itu". Misalnya, McLaughlin dan Genesee menyatakan bahwa anak-anak lebih cepat memperoleh bahasa tanpa banyak kesukaran dibandingkan dgn orang dewasa.

Demikian pula Eric H. Lennenberg, ahli neurologi, berpendapat bahwa sebelum masa pubertas, daya pikir (otak) anak lebih lentur. Makanya, ia lebih mudah belajar bahasa. Sedangkan sesudahnya akan makin berkurang dan pencapaiannya pun tidak maksimal.

Lebih detail dipaparkan oleh peneliti lain. Penelitian Fathman terhadap 200 anak berusia 6 - 15 tahun yg belajar bahasa Inggris sebagai bahasa kedua di sekolah di AS, menunjukkan bahwa anak yg lebih muda (usia 6 - 10 tahun) lebih berhasil pada penguasaan fonologi (tata bunyi) bahasa Inggris. Sedangkan pada anak lebih tua (11 - 15 tahun) lebih berhasil pada penguasaan morfologi (satuan bentuk bahasa terkecil) dan sintaksisnya (susunan kata dan kalimat).

Bukan jaminan
Sejak masuk SD bahkan TK, anak sudah "dituntut" menguasai lebih dari satu bahasa; bahasa daerah dan Indonesia. Keduanya dipakai sebagai bahasa pengantar dalam proses belajar-mengajar.

Betapa beratnya beban mereka, bila kemudian masih ditambah lagi belajar bahasa Inggris. Empat bahasa harus mereka kuasai dalam satu periode, misalnya.

Jeperson jauh-jauh sebelumnya memperingatkan bahwa anak yg mempelajari dua bahasa tidak akan dapat menguasai kedua bahasa itu dgn sama baiknya. Juga tak akan sebaik mempelajari satu bahasa. Kerja otak untuk menguasai dua bahasa akan menghambat anak untuk mempelajari hal lain yg harus dia kuasai. Perkembangan bahasa anak terganggu, baik dalam penggunaan kosa kata, struktur tata bahasa, bentuk kata, dan beberapa penyimpangan bahasa lainnya.

Di samping perlu mempertimbangkan kemampuan anak, para orang tua hendaknya memperhatikan pula kepentingan anak akan penguasaan bahasa daerah dan nasional. Kedua bahasa itu tidak bisa dilepaskan begitu saja dari fungsi keseharian dan tanggung jawab sosial anak. Sebab itu, akan lebih baik bila bahasa Inggris atau bahasa asing lain diberikan setelah bahasa daerah dan bahasa nasional terkuasai secara mantap.

Sumber: www.balita-anda.com

Temukan Info Lain Seputar Kursus Bahasa

Rekomendasi:

KLINIK ALQANUN HERBACARE

Bagaimana Pendapat Para Pakar Bahasa? Tentang Masa Emas Belajar Bahasa
Ahli Pengobatan THIBBUN NABAWI/Pengobatan Metode Nabi (Penggabungan Terapi Hijamah/bekam, Terapi Ruqyah Ghoib/Terapi Air Putih, Terapi Herbal Alami untuk menjaga kesehatan, menghilangkan potensi penyakit dalam diri (fisik/non fisik) MEDIS DAN NON MEDIS dan menyembuhkan berbagai macam penyakit berat seperti : Stroke, Hipertensi/Darah Tinggi, Diabetes/Kencing Manis/Gula, Asam Urat/hiperuricemia (Gout/Pirai), Jantung, Kolesterol, Leher Bahu Kaku/Kejang, Migrain, Vertigo, Rehabilitasi Narkoba, Liver, Gagal Ginjal/Ginjal, Pengapuran, Prostat, Bronkitis, Kanker, Gatal Darah Kotor, Sulit Buang Air Besar, Rematik, Lumpuh, Sipilis, Raja Singa, Mandul, Impoten/Lemah Syahwat, Sinusitis, Insomnia, Nyeri Kepala, hiperkolesterolemia, Parkinson, Epilepsy, Varises, Wasir (Hemoroid), dan semua keluhan sakit (rematik, ischialgia/sciatica, nyeri pinggang bawah), penyakit darah (leukemia, thalasemia), Tinnitus, Asma, Alergi, Penyakit sistim imun (SLE, HIV), Infeksi (Hepatitis, elefantiasis, koreng), Glaukoma, Insomnia, enuresis/mengompol, Mania, Skizofren dan Trans (gangguan sihir/jin), dll. Begitu juga bekam untuk kesuburan (Fertilitas) dan Kecantikan (menghilangkan jerawat, komedo, vitiligo, menurunkan berat badan, dll). CALL CENTER (0852-2512-7300) untuk Terapi Bekam/Fasdu/AlFashdu + Ruqyah + Herbal Alami panggilan kerumah (HOME CARE THERAPY daerah DKI JAKARTA dan Sekitarnya). Segera hubungi Tabib Thibbun Nabawi (Ustadz Abu Qanun) Ahli Pengobatan Utama bukan Pengobatan Alternatif...karena KESEHATAN ADALAH INVESTASI MASA DEPAN Anda dan TAK TERNILAI HARGA-nya. Mau tahu KEAMPUHAN PENYEMBUHAN THIBBUN NABAWI/METODE PENGOBATAN NABI? KLIK DISINI!
Anda sedang membaca artikel tentang

Bagaimana Pendapat Para Pakar Bahasa? Tentang Masa Emas Belajar Bahasa

Anda bisa bookmark halaman ini dengan URL http://zonesia.blogspot.com/2011/01/bagaimana-pendapat-para-pakar-bahasa.html. Anda boleh menyebarluaskan / meng-copypaste-nya jika artikel "Bagaimana Pendapat Para Pakar Bahasa? Tentang Masa Emas Belajar Bahasa" ini sangat bermanfaat bagi teman-teman Anda, namun jangan lupa untuk meletakkan link Bagaimana Pendapat Para Pakar Bahasa? Tentang Masa Emas Belajar Bahasa sebagai sumbernya. Thanks!

0 Responses So Far:

Bagaimana Pendapat Para Pakar Bahasa? Tentang Masa Emas Belajar Bahasa

Bagaimana komentar anda tentang Bagaimana Pendapat Para Pakar Bahasa? Tentang Masa Emas Belajar Bahasa