Kamis, 28 Februari 2013

Cerpen Remaja Karya Fitri Aprilianti

Cerpen Remaja
Cerpen Remaja
Oleh : Fitri Aprilianti

Cerpen Remaja Karya Fitri Aprilianti                        

“Selamat pagi anak-anak,” sapa guru IPA ku yang terkenal galak.
“Pagi bu. . . .” sahut kami serentak
“Lihat siapa yang ada di samping ibu. Randi, perkenalkan dirimu pada teman-teman barumu,” perintah ibu Wati pada seorang siswa yang mengikutinya, yang kurasa dia adalah siswa baru disekolah ini, tepatnya di kelas ini.

Aku terlalu asyik membaca novelku, hingga akhirnya Sisca teman sebangkuku menyikut tanganku.
“Eh yu, coba deh lu liat tu anak ! lumayan juga yu, iya kan ?” Tanya ayu.
“he-eh,” jawabku singkat.
Sisca mengambil paksa novelku karena kesal aku tidak menanggapinya.
“lu apa-apaan sih ?, balikin ga,” kataku kesal.
“lu sih gue ngomong kagak di respon,” balasnya.
“yeeee, tadi kan udah gue respon,” kilahku tak mau kalah.
“lu tu ye udah salah masih aja ngeles, sekarang coba deh lu liat tu anak !”, katanya sambil memutar kepalaku 90 derajat ke arah papan tulis.
“Ooo,”
“gimana ganteng ya ?.”
“ga, biasa aja d… “
Aku belum sempat selesai menyelesaikan perkataanku, tapi………
“Ayu, Sisca ! kalian berdua ini memang anak bandel ya, teman kalian sedang memperkenalkan dirinya tapi kalian malah ribut sendiri,” omel bu Wati.
“Sisca bu yang mulai duluan.”
“enak aja lu, bohong bu bohong.”
“sudah diam ! sekali lagi ibu dengar kalian ribut, ibu hukum kalian berdua,” Bentak bu Wati.
Karena tak tahan melihat raut mukanya yang garang, aku dan sisca memilih untuk menundukkan kepala.
“dan kamu randi, silahkan duduk disamping febri !” kata bu wati lagi.
***
“teeet teeet,” bel tanda istirahat pun berbunyi.
“baiklah anak-anak jam pelajaran telah habis, kalian boleh istirahat dan jangan lupa untuk mengerjakan tugas kalian.”
“iya bu,” jawab kami serentak.
aku memasukkan buku pelajaranku, dan mengeluarkan novel yang belum selesai ku baca.
“yu, ke kantin yuk, gue laper nih,” ajak sisca sambil mengelus perutnya yang keroncongan karena lapar.
“ga ahh, gue males ke kantin,” jawabku.
“lu tu ye selalu deh bilang gitu, setiap keluar main kagak pernah mau diajak kekantin. Lu sibuk terus ama buku ga bergambar lu itu.”
“ini novel siscaaaaaaaaaaaa.”
“iya deh apaan aja deh namanya.”
“yeeee, gitu aja marah. Hmmm, gue tu males ke kantin soalnya rame banget kayak pasar.”
“alaaaaaahhh, selalu aja jawabannya kayak gitu, udah akh gue mau kekantin, laper !” bentaknya sambil beranjak pergi.
“beliin gue juga ya,” teriakku.
“ogah !” bentaknya lagi.
“huuuu, dasar pelit !” ujarku bercanda.

“lu hobi baca novel juga,” kata suara di sebelahku.
aku pun menoleh,”kalo iya emangnya kenapa?”
“iyaa gapapa sih, gue kan Cuma nanya, oh iya nama gue randi,” katanya sambil mengulurkan tangan.
“udah tau,” jawabku sekenanya.
Randi menarik tangannya, karena mungkin terasa pegal.
“lu jutek bener jadi cewek,” decaknya kesal.
Aku pura-pura tak mendengar, tak berapa lama kenudian bel tanda masuk pun berbunyi.
***
“yu, gue duluan ya, soalnya bokap gue dah nunggu tuh, entar gue malah diomelin lagi.”
“iya-iya, TTDJ ya,” kataku sambil nyengir.
Sisca melambaikan tangannya, akupun membalasnya dan ketika dia hilang dari pandanganku, aku pun kembali membereskan buku-buku ku yang berserakan dimeja.
“mau pulang bareng? Rumah kitakan searah,” tawar randi padaku.
“lu anak baru tapi sok SKSD banget ya ! lagian lu tau dari mana kalo rumah kita searah?” jawabku cuek.
“iya nebak-nebak aja, lagian lu sewot banget sih jadi cewek, kagak berubah – rubah lu dari dulu.”
Aku terdiam sejenak memperhatikan randi yang kini sedang mengatupkan mulutnya dengan tangan kanannya.
“lu tu siapa sih? Sok akrab banget, kayak kita pernah kenal aja,” ujarku sambil berderap pergi meninggalkan cowok dihadapanku saat ini.
***
“assalamua’laikum,” ucapku ketika masuk rumah.
“wa’alaikumsalam, eh anak mama udah pulang.”
Aku menyalaminya dan mama mencium pipiku.
“tapi kok tampangnya jutek gitu sih saying? Ada apa? Cerita dong sama mama.”
ga ada apa-apa kok ma, tadi guru ngasih tugasnya banyak banget, mangkanya deh muka ayu jadi rada kusutan kayak gini,” kataku sambil nyengir dan tentunya menyilangkan kedua jariku.
“oh iya udah deh kalo gitu,” jawab mama lega.
***
Aku masuk kamar dan membaringkan tubuhku diatas tempat tidur dan tanpa sadar aku pun tertidur.
“kamu mau kemana?”
“aku ikut papa dan mamaku ke bandung yu”
“jadi bima ninggalin ayu?”
“bima janji deh bakal balik lagi.”
“bima jahat sama ayu, ayu ga mau temenan sama bima lagi.”
Dengan keringat bercucuran aku tersadar dari tidurku.
“kenapa gue mimpi kayak begituan yak? Atau gue kangen ya sama bima?” tanpa sadar ayu mengalunkan pertanyaan yang tak ada jawabannya.
Ayu tersadar dari lamunannya ketika mamanya mengetuk pintu.
“ada apa ma?” Tanya ayu ketika ia membuka pintu.
“mama ada kabar bagus buat kamu yu.”
“kabar apaan ma?” Tanya ayu bingung, tapi tak lama kemudian diapun bertanya lagi.
“mama beliin ayu novel baru ya?”
“kamu itu ya, novelllllll aja yang ada dipikiranmu,” tandas mama.
“heheheheh, terus apaan dong ma?”
“kamu inget bima kan yu?”
“enggggg… iya inget. Emang kenapa ma?”
“itu tu, bima udah pulang dari bandung, mama dapet kabarnya kemarin dan lebih bagusnya lagi dia sekolah di tempat yang sama dengan kamu sayang,” jelas mama.
Aku terlalu kaget mendengar ucapan mama sampai – sampai aku tak bias bicara apa – apa lagi.
Sepanjang malam mataku terjaga memikirkan kata – kata mama tadi sore.
“apa bener dia satu sekolah sama gue? Eehh, tapi kok gue bisa ga tau ya? Atau jangan – jangan?? Ga, ga mungkin cowok sotoy itu bima,” kataku sambil menepuk – nepuk pipi.
***
“ayu pergi ya ma, asslammu’alaikum.”
“wa’alaikumsalam.”
Betapa kagetnya aku ketika melihat sosok di depanku.
“lu? Ngapain lu di mari? Lu nguntit gue ya?” celahku tanpa henti.
“weh weh, sabar neng gue kesini mau ngajak lu pergi bareng dan bukan mau nguntit, lagian gue juga ga punya bakat nguntit kok.”
“akh terserah lu aja deh ya, susah ngomong sama orang kayak lu !”
“ehhhh, ada nak bima,” kata mama yang keluar dari rumah karena mungkin mendengar ribut – ribut di teras. Dan yang paling membuatku kaget mama memanggilnya dengan nama ‘Bima’.
“iya udah kalian berangkat ke sekolah gih nanti terlambat lagi,” sambung mama lagi.
“i… iya ma iya,” jawabku terbata – bata.
Jarak antara rumah dan sekolah ku tidak terlalu jauh, tapi entah kenapa saat ini terasa sangat jauh. Kami berdua hanya terdiam disepanjang jalan hingga…..,
“sekarang lu udah tau kan kenapa gue sok akrab sama lu?” ujar randi memulai pembicaraan.
“jadi lu beneran bima?” tanyaku.
“iya.”
Aku berhenti berjalan begitu juga dengan randi..
“tapi kan………”
sebelum aku menyelesaikan ucapan ku randi langsung kembali angkat bicara.
“iya gue randi nama lengkap gue ‘Bima Randiansyah,’ maafin gue udah ninggalin lu waktu itu, gue udah bener – bener ga ada pilihan lain, tapi sekarang gue udah nepatin janji gue buat balik lagi kan, dan mulai saat ini gue ga akan ninggalin gue lagi,” terangnya mantap.
Aku tak mampu berkata – kata lagi, aku terlalu senang mendengar ucapannya,
hanya senyuman yang bisa ku sunggingkan untuk ucapannya tadi.
yaaahhh, ucapan bima sahabatku, sahabat yang dulu pergi meninggalkan ku. Namun kini dia kembali membawa sebuah perubahan yang baru, dengan namanya yang baru. RANDI !


=====*****=====

|T|H|A|N|K|'S| |F|O|R| |R|E|A|D|I|N|G|

Itulah Cerpen Dari  Fitri Aprilianti

Profil Penulis

nama saya fitri aprilianti, kalian bisa memanggil saya pipit.
saya bersekolah di SMK Bina Cipta Palembang, tepatnya saya duduk di kelas 2 jurusana akuntansi. saya lahir pada tangga 19 april 1996.

jika ingin tau lebih lanjut silahkan add fb saya : fitri.aprilianti19@ymail.com


Punya Cerpen Juga Atau Puisi silahkan kirim ke blog ini dengan menuju link Kirim Tulisanku

Cerpen Remaja Karya Fitri Aprilianti Rating: 4.5 Diposkan Oleh: Zonesia Mania

0 komentar:

Poskan Komentar